Dolar Dominan, RMB Mengejar

Dolar AS mempertahankan dominasinya sebagai mata uang cadangan yang paling banyak dipegang di dunia, data baru dari Dana Moneter Internasional yang diterbitkan Kamis menunjukkan.

Bagian dolar dari total cadangan yang dialokasikan adalah 59% pada kuartal pertama 2022, tidak berubah dari kuartal keempat dan turun sedikit dari 59,4% tahun lalu.

Pangsa yuan China dari cadangan global adalah 2,9%, naik dari 2,8% pada kuartal keempat dan 2,5% tahun lalu. Pound Inggris naik menjadi 5% dari 4,8% pada kuartal sebelumnya dan 4,7% tahun sebelumnya.

Sementara itu, euro, yang merupakan mata uang cadangan kedua yang paling banyak dipegang di dunia, mengalami penurunan pangsa total global menjadi 20% dari 20,6% pada kuartal keempat dan 20,5% tahun lalu. Dan pangsa yen Jepang turun menjadi 5,4% dari 5,5% pada kuartal sebelumnya dan 5,9% pada tahun sebelumnya.

Dolar telah menahan garis karena Barat membekukan kepemilikan valuta asing Rusia setelah Vladimir Putin meluncurkan invasi ke Ukraina. Langkah tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa negara-negara lain pada akhirnya akan melepaskan eksposur mereka terhadap dolar AS untuk menghindari rentan terhadap sanksi serupa di masa depan.

Tetapi kenaikan suku bunga Federal Reserve sebagai tanggapan terhadap inflasi yang terus-menerus telah mengirim imbal hasil obligasi melonjak, membuat dolar lebih menarik bagi investor. Faktanya, dolar mencapai level tertinggi 20 tahun terhadap indeks mata uang global awal tahun ini.

Sementara itu, China telah mendorong yuan untuk mengikis dominasi dolar di keuangan dunia.

Baru-baru ini, People’s Bank of China mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka sedang mengembangkan cadangan yuan dengan Bank for International Settlements dan lima negara lainnya. Masing-masing anggota akan menyumbang sekitar 15 miliar yuan, atau $2,2 miliar.

Dan lebih banyak negara menggunakan yuan dalam perdagangan internasional. Produsen semen utama India menggunakan mata uang China untuk membayar kargo batubara Rusia, menurut laporan Reuters Kamis.

Menurut beberapa sumber, ini adalah yang menyebabkan AS terus menerus mencoba untuk menjauhi WTO, dan membangun berbagai perjanjian bilateral agar ia tetap memiliki kontrol atas perdagangan yang di-inisiasi atau melibatkan dirinya.

Pamor dolar sempat turun karena trend dedolarisasi. Hal ini bisa membuat AS kehilangan salah satu pengaruhnya karena setiap transaksi yang menggunakan dolar pasti melibatkan hukum AS, Maka dari itu – kini mereka berupaya membangun blok dagang sendiri agar bisa terus menggunakan dolar.

Leave a Comment

Copyright © 2022. All Rights Reserved. DailyFX.ID
Peringatan Resiko: Trading Forex adalah Bisnis berisiko tinggi, anda bisa kehilangan semua uang deposit. Jangan Pernah invest jika anda tidak siap untuk rugi. DailyFX.ID tidak akan menerima tanggung jawab atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi yang terkandung dalam situs web ini termasuk data, kutipan, grafik, link pihak ketiga dan sinyal beli / jual. Harap pelajari dan pahami sepenuhnya mengenai risiko tertinggi terkait dengan perdagangan pasar keuangan.