Dollar AS Semakin Kuat, Sterling Turun

Dollar AS naik pada mata uang khusus di hari Senin dengan investor yang cari asset aman sebab banyak negara mempererat kuncian COVID-19.

Informasi lockdown dan kebuntuan di Brexit membuat pasar grogi, kata Rodrigo Catril, pakar taktik mata uang senior National Australia Bank di Sydney.

Pound kehilangan sekitar 1,1% jadi $ 1,3381 saat sebelum dalam perdagangan pada $ 1,3400, mempunyai potensi lanjut mengalami penurunan sampai $ 1.335 an.

Dollar AS naik pada mata uang khusus di hari Senin dengan investor yang cari asset aman sebab banyak negara mempererat kuncian COVID-19.

Sterling mencatat pelemahan paling besar selama perdagangan Asia awalnya sesudah Inggris berlakukan limitasi baru yang ketat untuk membendung tipe virus corona baru yang menebar cepat.

Saat itu, Inggris menjelaskan Uni Eropa harus mengganti status sesudah negosiator Brexit tidak berhasil mendapati persetujuan pada akhir minggu, posisikan resiko Inggris tersisih dari blok perdagangan pada penggantian tahun tiada persetujuan.

Sentimen negatif membuntuti persetujuan akhir minggu antara beberapa pimpinan konferensi AS untuk paket kontribusi virus corona sebesar $ 900 miliar.

Pound kehilangan sekitar 1,1% jadi $ 1,3381 saat sebelum dalam perdagangan pada $ 1,3400. Euro mengalami penurunan 0,4% jadi $ 1,22135.

Informasi lockdown dan kebuntuan di Brexit membuat pasar grogi, kata Rodrigo Catril, pakar taktik mata uang senior National Australia Bank di Sydney. Kekuatan dollar sejumlah besar didorong oleh gerakan yang lebih rendah dalam pound.

Rebound dollar berlangsung sesudah mengalami penurunan ke status paling rendah 2.5 tahun pada mata uang khusus yang lain minggu kemarin, didorong oleh kepercayaan diri jika penyeluncuran vaksin yang melebar akan hidupkan kembali lagi perkembangan global.

Index dollar naik 0,3% jadi 90,257, sesudah sentuh 89,729 pada Kamis untuk pertamanya kali semenjak April 2018.

Beberapa negara Eropa mulai tutup pintu mereka untuk wisatawan dari Inggris di hari Minggu di tengah-tengah kecemasan mengenai penebaran virus corona yang cepat.

Hak penangkapan ikan UE memasuki perairan Inggris sebagai titik utama. Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock menjelaskan di hari Minggu jika blok itu harus mengambil tuntutan yang tidak logis.

Dollar Aussie mengalami penurunan 0,5% jadi $ 0.7589. Selandia Baru mengalami penurunan 0,6% jadi $ 0.7104. Greenback naik 0,1% jadi 103,450 yen.

Walau demikian, mood dapat berbeda secara cepat, Catril NAB mengingatkan, memprediksi jika pound dapat naik ke $ 1,50 tahun depannya bila persetujuan Brexit beberapa menit paling akhir usai.

Kami masih tidak dapat pahami bukti jika persetujuan perdagangan akan roboh sebab perikanan, ucapnya.

Keseluruhannya, saya akan menjelaskan jika kepositifan resiko yang didorong oleh vaksin dan stimulan, ditambahkan bukti jika stimulan pajak perlu didanai oleh beberapa hutang di AS, masih memvisualisasikan kisah pelemahan dollar untuk tahun 2021.

Leave a Comment

Copyright © 2021. All Rights Reserved. DailyFX.ID
Peringatan Resiko: Trading Forex adalah Bisnis berisiko tinggi, anda bisa kehilangan semua uang deposit. Jangan Pernah invest jika anda tidak siap untuk rugi. DailyFX.ID tidak akan menerima tanggung jawab atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi yang terkandung dalam situs web ini termasuk data, kutipan, grafik, link pihak ketiga dan sinyal beli / jual. Harap pelajari dan pahami sepenuhnya mengenai risiko tertinggi terkait dengan perdagangan pasar keuangan.