Emas Bertahan di Level Tinggi Saat Dolar AS Merana, Akankah Lanjut?

Emas diperdagangkan di atas US$ 1.942 semalam dan terus diperdagangkan di bawah level tersebut hari ini karena pasar mengkhawatirkan kesehatan ekonomi AS.

Data PMI yang mengecewakan tampaknya mengarah pada persepsi pasar bahwa The Fed malam ini tidak akan menaikkan suku bunga sekeras yang diperkirakan sebelumnya. Imbal hasil obligasi turun di seluruh kurva dengan penurunan terbesar terlihat di bagian belakang.

Imbal hasil yang lebih rendah yang ditawarkan dari produk-produk dengan suku bunga tampaknya telah mendukung logam mulia yang tidak memberikan imbal hasil.

Pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) akan diadakan pada hari Rabu minggu depan dan kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin sudah diperkirakan oleh pasar. Komentar yang disampaikan dalam rapat tersebut akan dicermati untuk mendapatkan petunjuk mengenai pergerakan suku bunga berjangka dan dapat berdampak pada Dolar AS dan emas.

Microsoft melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan tetapi memberikan peringatan tentang pendapatan dari bisnis cloud Azure ke depan dan ini tampaknya telah memperburuk sentimen pasar dengan bursa berjangka Wall Street yang mengarah ke awal yang lembut di sana nanti.

Pasar ekuitas APAC yang dibuka hari ini mengalami sesi yang cukup sepi dengan daratan Cina dan Hong Kong yang masih libur. Indeks Korea Selatan merupakan pengecualian dengan Kospi dan Kosdaq membukukan kenaikan lebih dari 1% di hari pertama perdagangan kembali setelah liburan Tahun Baru Imlek.

Australia melihat angka CPI yang mendesis hari ini dengan angka utama yang dicetak pada 7,8% tahun-ke-tahun hingga akhir Desember, di atas 7,6% yang diantisipasi dan 7,3% sebelumnya.

Melihat pasar berjangka, peluang kenaikan 25 basis poin pada pertemuan RBA di bulan Februari meningkat dari sekitar 50/50 menjadi 76%. AUD/USD naik ke puncak 5 bulan setelahnya.

Dolar Kiwi juga mendapat dorongan awal dari data CPI mereka yang 7,2% tahun ke tahun untuk kuartal keempat daripada 7,1% yang diperkirakan. Mata uang ini kemudian menghabiskan sisa hari itu dengan melemah.

Minyak mentah telah stabil hari ini setelah jatuh semalam karena peningkatan persediaan API yang lebih tinggi dari perkiraan. Kontrak berjangka WTI berada di dekat US$ 80,50 bbl sementara kontrak Brent berada di sekitar US$ 86,50 bbl pada saat berita ini diturunkan.

Setelah angka-angka IFO Jerman hari ini, Bank of Canada akan membuat keputusan tingkat suku bunga dan AS akan merilis data hipotek.

Leave a Comment

Copyright © 2023. All Rights Reserved. DailyFX.ID
Peringatan Resiko: Trading Forex adalah Bisnis berisiko tinggi, anda bisa kehilangan semua uang deposit. Jangan Pernah invest jika anda tidak siap untuk rugi. DailyFX.ID tidak akan menerima tanggung jawab atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi yang terkandung dalam situs web ini termasuk data, kutipan, grafik, link pihak ketiga dan sinyal beli / jual. Harap pelajari dan pahami sepenuhnya mengenai risiko tertinggi terkait dengan perdagangan pasar keuangan.