Pasar Keuangan Global Bergerak Akibat Kebijakan Bank Sentral dan Data Ekonomi Terbaru

Peristiwa penting terakhir minggu ini adalah keputusan Bank of Japan pada sesi Asia. Di kemudian hari, University of Michigan akan merilis laporan Sentimen Konsumen di AS. Pada hari Jumat, para pelaku pasar akan melanjutkan pertemuan bank sentral terbaru.

Berikut adalah yang perlu Anda ketahui pada hari Jumat, 16 Juni:

Dolar AS mengalami penurunan pada hari Kamis dan terlihat rentan terhadap penurunan lebih lanjut. Peningkatan dalam sentimen risiko dan penurunan imbal hasil AS memicu penurunan tajam. Indeks-indeks Wall Street berakhir dengan kenaikan lebih dari 1%. Harga minyak mentah naik lebih dari 3%, dan harga emas dan perak juga mengalami rebound tajam, menghapus penurunan sebelumnya. Data ekonomi dari AS yang dirilis memiliki hasil yang beragam.

Berikut adalah beberapa data ekonomi AS yang dirilis:

  • Penjualan ritel naik 0,3% di bulan Mei dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya yang menunjukkan penurunan sebesar -0,1%.
  • Produksi industri turun 0,2% di bulan Mei, meleset dari ekspektasi yang sebelumnya memperkirakan kenaikan sebesar 0,1%.
  • Indeks manufaktur Fed Empire State melonjak ke 6,6 di bulan Juni dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya yang mencatat -15,1.
  • Indeks manufaktur Fed Philadelphia turun ke -13,7 di bulan Juni dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya.
  • Klaim pengangguran awal mingguan tetap pada 262 ribu, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya yang mencatat 249 ribu.

Menyusul kenaikan suku bunga oleh Bank Sentral Eropa (ECB) dan nada hawkish yang disampaikan oleh Lagarde, euro menguat dan mendorong pasangan mata uang EUR/USD. Kemudian, penguatan ini diperkuat oleh penurunan dolar AS. Pasangan mata uang ini mencapai level tertinggi bulanan di 1,0950 dan ditutup mendekati level tertinggi tersebut, menjaga momentum yang kuat. Data inflasi dari Zona Euro (ZE) akan dirilis pada hari Jumat, namun diharapkan tidak akan berpengaruh signifikan karena ini merupakan pembacaan akhir. Selain itu, data biaya tenaga kerja ZE kuartal 1 juga akan dirilis.

Analis di Commerzbank mengomentari keputusan ECB:

“Presiden ECB Lagarde secara mengejutkan mengumumkan kenaikan suku bunga yang akan dilakukan pada bulan Juli. Kami telah menyesuaikan perkiraan kami untuk bulan Juli, namun kami tidak memperkirakan adanya kenaikan suku bunga lebih lanjut setelah itu meskipun Lagarde memberikan pernyataan hawkish.”

“Hal ini disebabkan oleh kemungkinan perekonomian yang akan mengecewakan ekspektasi yang masih optimis dari ECB. Selain itu, inflasi juga diperkirakan akan turun menjadi sekitar 4% pada pertemuan pertengahan September. Selain itu, suku bunga deposito sebesar 3,75% pada pertengahan September akan jauh di atas suku bunga netral yang hanya sebesar 2% menurut ECB.”

Pasangan mata uang EUR/GBP mencapai puncaknya di 0,8595 namun kemudian turun ke 0,8560. Sedangkan pasangan mata uang GBP/USD mencatat penutupan harian tertinggi dalam satu tahun, sedikit di bawah 1,2800. Minggu depan, Bank of England akan mengadakan rapat kebijakan moneter.

Pasangan mata uang USD/JPY mencapai puncaknya di 141,50, level tertinggi dalam tujuh bulan terakhir, dan kemudian turun ke 140,25 di tengah penurunan imbal hasil AS. Bank of Japan akan mengumumkan keputusannya pada hari Jumat dan diprediksi akan mempertahankan sikap kebijakan moneternya. Setiap kejutan dalam keputusan tersebut dapat memicu pergerakan tajam. Pasangan mata uang EUR/JPY melonjak ke level tertinggi sejak 2008 di atas 153,00, mencerminkan perbedaan antara Bank of Japan dan ECB, serta minat risiko yang tinggi.

Dolar Australia lebih unggul pada hari Kamis, didorong oleh data ketenagakerjaan dari Australia serta minat terhadap risiko dan spekulasi mengenai stimulus ekonomi Tiongkok. Pasangan mata uang AUD/USD naik selama enam hari berturut-turut dan bergerak menuju 0,6900.

Sementara itu, Kiwi tertinggal dan terpengaruh oleh laporan PDB Selandia Baru. Pasangan mata uang NZD/USD naik, mencapai level tertinggi bulanan baru di 0,6241. Pasangan mata uang AUD/NZD naik hampir seratus pip, mencatat penutupan tertinggi sejak November di 1,1035.

Para pelaku pasar harus tetap waspada terhadap fluktuasi mata uang dan pergerakan pasar yang mungkin terjadi dalam waktu dekat dengan adanya peristiwa-peristiwa penting di pasar keuangan global.

Leave a Comment

Copyright © 2024. All Rights Reserved. DailyFX.ID
Peringatan Resiko: Trading Forex adalah Bisnis berisiko tinggi, anda bisa kehilangan semua uang deposit. Jangan Pernah invest jika anda tidak siap untuk rugi. DailyFX.ID tidak akan menerima tanggung jawab atas kehilangan atau kerusakan sebagai akibat dari ketergantungan pada informasi yang terkandung dalam situs web ini termasuk data, kutipan, grafik, link pihak ketiga dan sinyal beli / jual. Harap pelajari dan pahami sepenuhnya mengenai risiko tertinggi terkait dengan perdagangan pasar keuangan.